Elterncafé #3

Oh horeeh.. Akirnya ke Elterncafé di AWO juga 😂 Setelah melewati rabu” dimana ada kunjungan dokter anak dan psikolog, huhuhuh. Entah karena kesiangan trus jadi malas ato juga karena cuaca lagi jelek hari itu. Menyesal juga apalagi ini saking deketnya sama rumah, tapi gapapa mulai januari jadwal health visitor Insya Allah ada lagi, hehehe.

Hari ini ada 🌞 dan merasa Rafisqy harus main” karena kemarenan aga riwil, mamak bosan juga, jadi biar waras, pagi” dah siap masak lalu angkut doi ke AWO.

Sampe AWO, gw dateng jam setengah 11, langsung disambut timnya. Lalu langsung dikasih hadiah handuk bercappucon, ohh yeaaayy! Lumayaaan 😁 AWO kaya ya, hahaha. Pas udah buka” jaket, aga kecewa kok tempatnya ga ada maenan ya kok play ground nya kecil banget yaa.. Walopun tempatnya nyaman, cuma liat meja buat ngopi”.

Ealaah tau”nya ada ruangan lain dipisahkan oleh pintu di pojok, hihihih. Asik langsung aja gotong Rafisqy ke Raum itu. Daan bukan playground lagi malah kek kelas di playgroup 😆😁 Cihuy lah. Rafisqy langsung explore. Dia senaang. Mainannya banyaak. Lengkap. Ada yang tidak ada di Elterncafé lain, seperti tenda”an, ada meja bangku anak buat baca dan menggambar, ada buku” yang tersusun rapi di rak. Ada dua sofa besar pulak buat para mamak. Baby bisa bobok tuh bantalnya nyaman. Siplah minggu depan dateng lagi, aku jatuh hati 😆 Ini tempat terbaik dari tiga tempat. Ehem.

Oia, Elterncafé di AWO ini ada 2x dalam seminggu, senin dan rabu, pukul 10.00-12.00. Kalo di hari senin tidak ada health visitor, cuma sering ada kegiatan memasak, melukis, trus jalan” bersama misal ke pasar natal, ke taman, dll. Senin minggu lalu sebenernya memasak sup, tapi gw ga jadi dateng 😜 Jadi yang dulu gw dateng Elterncafé AWO sama Mba Lia 4th lalu itu pas lagi kegiatan bikin kue.

Waktu dateng, di ruangan makan cuma ada dikit tamunya. Trus hepi banget liat ada bidan Petra 😍 dia masih inget aku, tapi hari ini bukan jadwal tanya” sama bidan. Timnya ada 2 orang. Yang satu udah tua, tapi gayanya buset gw kirain gw lagi di kondangan 😁😳 Yang satu lagi deketin gw ajak ngobrol. Daan ternyata ada si mamak Bulgaria lagi (di Elterncafé #2). Katanya dia tiap senin rabu ke AWO. Dan seperti kisah lalu, dia bercocot ria lagi, tapi kali ini sama orang India 😆 Dia pun ternyata ga cuco sama Elterncafé #2 (bok gw males nulis nama tempatnya kepanjangan haha). Bener kaan emang nyamanan di sini, hihi.

Gw kebanyakan ngeliatin Rafisqy aja duduk” hihi. Rafisqy nyobain semua mainan. Gw ngobrol sepatah dua patah kata aja sama mamak” yang datang. Saling tanya usia anak. Dan Rafisqy ternyata paling besar badan di antara bahkan yang lebih tua semua dari dia. Oh jumbo.

Gw mencoba susu dan crackers yang disediakan. Rafisqy nyobain cemilan imut” juga. Rafisqy setelah sejaman mulai cape. Untung udah jam beberes mainan, yang beresin timnya hihi. Lalu kita duduk bersama melingkar dan bernyanyi banyak lagu sebelum pulang kira” jam 12kurang. Ibu” yang baru dikasi map isi lirik” lagu 😍 Rafisqy senyum” senang!

Elterncafé di AWO gw suka tempatnya, dan kegiatannya. Tempatnya emang bagus, karena AWO kan besar, gabung sama kantor, kindergarten, dll. Jadi ya seperti pada umumnya gedung di sini semua otomatis jadi gw ga perlu rempong buka tutup pintu sendiri macem di Caritas yang emang tempatnya lebih kecil. Yatapi tetep sih kalo timnya enakan di Caritas, hehehe. Etapi itu timnya AWO mau loh gantiin popok bayi” tamu. Gw yang penting mainannya banyak aja deh buat Rafisqy 😆

Hari ini gw n Rafisqy senang 😊 Sampai jumpa minggu depan.

Ini foto”nya :

 

 

Tschüssi,

Afs

Advertisements

I Love L’Occitane

Maap maap nih ye aye bukan beauty blogger, tapi pengen review skin care yang gw pake. Tentunya dengan ilmu pengetahuan skin care yang sangat teramat dangkal secara akiks bedak aja ga punya sumpah 😆😝 trakir punya bedak waktu maok kawen, hampir 5th yang lalu, itu juga seserahan merknya Body Shop, daaan akiks hibahkan ke tetangga di sini karna ga pernah dipake, hakhakhak.

Kosmetik, make up, skin care, smua itu akiks gatau bedanya. Sekarang gw lagi pengen review sebuah brand ternama favorit saya sejerman aja. Namanyaaa L’Occitane!! Yeay!!

Jadiii awal mula tau brand ini dulu pas lagi jalan sama temen di mol di Jakarta, dia minta temenin masuk outlet L’occitane. Gw pikir pasti ini mihil. Hihi. Tapi gw ga tertarik.

Nah, pas nyampe di Jerman, kan mau masuk winter tuh, aduh bibir gw kering banget meen, jadi perlu pake lipbalm. Dulu brand favorit gw yang ampuh puh adalah lip butter mango nya The Body Shop. Aslik ga perlu waktu lama buat lembabin bibir kering. Mango emang buat lembabin kulit kan. Dulu gw pake karna pake krim malam dokter yang bikin kering muka plus bibir. Lembut banget n ringan n wanginya sedep mangga, sering banget lagi kuliah gw poles poles. Nah, karna itulah gw mencoba untuk pake si mango lagi. Ealaaaaaaahhh ga mempan dong di sini 😰 Tetep kering rupanya ini bibir di negri bersalju. Trus gw gatau dapet ilham dari mana, tetiba beli aja lipbalm L’Occitane. Shea Butter Lip Balm Stick. Emang khusus buat bibir kering. Entah browsing ato apa ya lupa banget ato mungkin karna deket banget sama rumah outletnya. Anyway tapi gw kalo mau cobain sesuatu pasti browsing dulu sih. Harganya 7€ 4.5gr, dulu, sekarang 8€. Tentunya lebih mahal dari The Body Shop. Tapi dibandingkan dengan di indo, kabarnya di sini jauh lebih murah. Yaeyalah ya mungkin karna dari Paris kan.

Daaan sangat ampuh sodara sodara!!! Bibir ga kering lagi yeay! Sesuai pesannya apply whenever you feel your lip dry. Jadi gw pake kapan pun dan dimana pun gw mrasa bibir gw kering. Dan kelebihannya lagi, kemasannya stick. Kemana mana kubawa. Kalo lip butter Body Shop kan jar kecil, kudu moles pake jari. Trus di bibir ketara banget warna kuning manggo menodai intinya keliatan make. Nah kalo locci ini kaga bok. Tak berwarna. Bisa dipastikan aku tak akan pindah ke lain hati. Ciyeeeeh. Di indo gw juga pake kalo malem. Kalo habis make besoknya pake lippen enak lembut ga kering. Katanya beauty blogger sih gitu hahaha biar nempelnya bagus itu lippen apa deh istilahnya akiks mana tau lah 😅😝

Buat siapa pun yang mengalami bibir kering apalagi super kering, apalagi brand lain kaga mempan, lipbalm locci ini very very recommended!!! Trust me 😎 Gw udah habis beberapa stick sampe saat ini dari 4th yang lalu.

Yang ini lipbalm nya :

IMG_6615

Setelah jatuh cinta sama lipbalm nya yang ampuh, gw menjadi percaya kepada si locci. Gw kembali mencoba hand cream. Almond Hand Cream.

Ya maklum klo winter smua kering. Mandi air panas terus kan bikin kering. Wudu n kebanyakan cuci tangan yang pastinya air panas. Tangan sampe berdarah” loh kadang, huhuh. Kejaaam.

Daan yaampuun top markotop juaraaaakk! Udah lah wanginya enak banget (pas hamil gw ciumin terus), krimnya lembut bangettt, ampuh banget pulaaaak. Almond emang buat dry skin kan. Hanya beberapa kali pakai aja udah menunjukkan hasil. Tangan jadi lembut. Kemasannya tube, kecil, praktis dibawa”. Dari smua hand cream yang gw coba (bahkan brand Kamill kesukaan gw sedunia aja udah bhay dari lama deh ga ngaruh untuk hand cream nya yaaa body lotion Kamill sih masih the winner of my heart) gw udah lupa sih apa aja, pernah kamil awal mula pindah ke sini, pernah asal beli di tk maxx brand dari New Zealand, katanya bikin lembut, ternyata sampe abis kaga oke juga 😑 Trus nyoba punya temen, punya suami yang dermatologist recommended, dll, tapi yang inilah juaranya. The winner of my heart. Again, ga akan pindah ke lain hati.

I recommend it to all of you who wanna try a hand cream!! Ga enaknya cuma satu, harganyaa hahaaa 75ml belasan euro sajah sodara”. Liat di webnya 16.50€ sekarang 😰😵 pengsan deh. Tapi gw sih slalu beli yang kecil 30ml 8€ hehe. Gw udah beli 2-3x. Lagi jarang pake sejak mudik ke indo. Sekarang winter kudu pake lagi tangan dah kering. Percuma deh pake brand yang dari negara kulkas sekalipun, yang brati bagus dongs secara di sana lebih dingin kan, ato pake lotion resep para dokter 😝 this is the best.

IMG_6616

Semakin yakin kalo brand ini keren canggih. Ada rupa ada harga. Jadi gw berpikir untuk membeli eye cream nya. Secara udah cobain ina inu belom ada yang nyenengin ati. Yaah meskipun gw ga mratiin juga sih hasilnya apaan hahahaa. Gw browsing dong sampe mata sepet baca review thread femaledaily hahaaa. Dan semua bilang locci eye cream is the best.

Awalnya sih gw suka eye cream body shop, yg tube pink lupa namanya, tapi katanya kurang ampuh, murah banget sih, ringan banget n lembut, dan setelah gonta ganti, dari clinique, kiehls sampe si termehong estee lauder, gw nobatkan eye cream ini the best buat gw :

IMG_6618

Eye cream ini salah satu best seller nya locci. Immortelle Precious Eye Balm. Lembut banget, ga macem estee lauder rada berat (batu kalik berat), trus clinique mah kurang enak, yang ini aduhai sekali lah. Kiehls ringan juga. Tapi kemasannya bikin boros aje. Dan gw mau mencoba locci yang udah terbukti. Dan beda dari yang lain, yang tahan sampe 6bulan after dibuka, yang ini expired untuk 3bulan saja, karna bahan locci kan natural dari alam. Sekali pukpuk di mata langsung nempel. Enak banget. Nyesel banget gw kenapa ga dari dulu aja belinya?? Huhuhuh.

Kemarin beli dapet diskon, jadinya harganya 33€ wuiih bahagia banget kalo diskon, rezeki Rafisqy yang nemenin blanja 😘 harga aslinya gatau berapa. Karna gw udah pasrah kalo masuk locci *pasrah dirampok* hahahahaha ingat ada rupa ada harga ☝🏻prinsip mama eike.

Naaaah sejak hari itu aku semakin jatuh hati padamu locciiii dan mau coba skin care nya ah nanti kebetulan krim dokter gw yang gw bawa dari indo udah mau habis huhuhuh.

Dan hari ini gw beli shampoo nyaaa. Aromachologie Revitalizing Fresh Shampoo.

Semakin rajin gw nyepetin mata baca review locci 😝 Ya gimana dongs ampuh smua siihhh.

Ini shampo nya :

IMG_6617

Kabarnya ini bagus buat oily hair. Udah gw pake sekali. Wangi mint nya segerr. Dan lembut rambut eike bok. Semoga ke depannya tetep oke yes. Suami gw juga gw suruh pake 😆 Dan mbanya baik, gw dikasi hadiah dong, mini hand cream dua biji pake kotaknya yeay.

Selain emang ampuh, yang gw suka lagi dari brand ini adalah kemasan tiap produknya elegan, iyakan? Hehe. Sukak deh. Outletnya emang keliatan ‘wah’ yaeyalaah yaa harganya juga ‘wah’ 😆 Trus mba”nya suka ngasi sample. Malah bisa request kalo gw, heheh. Yang hebohnya lagi tiap blanja, kotaknya disemprotin parfum 😆😅

Sekian review ala ala dari saya. Sebenernya saya tadi beli skin care locci juga. Hihi. Tapi belom pake. Jadi ga bisa kasih review.

Semoga bermanfaat buat yang pengen coba alias jadi racun 👻👻

 

Tschüssi,

Afs

Selamat jalan, Papi..

Hari Minggu, tanggal 12 November 2017, kira” jam setengah 11 pagi CET atau sore di Indo, dapet berita duka. Papi Rozali Daud meninggal pukul 15.57 wib. Jam 1 siang beliau sesak napas. Beliau adalah Uwak saya, kakak ipar mama, suaminya kakak mama yang pertama. Kami manggilnya papi. Karna hubungan keluarga besar saya di Lampung dekeettt banget, jadi manggilnya papi juga. Keponakan sudah macam anak sendiri. Sepupu juga udah pasti dianggap kakak adek kandung. Makanya pas dapet berita ini sedih sekali. Apalagi karna jauh sekali, ngga bisa dateng 😢

Papi udah tiga tahunan sakit. Awalnya stroke. Lalu lumpuh jadinya di kursi roda. Kalo ngga sakit, papi jagoan banget, umur 70an aja masi nyetir jemput anter cucunya. Naik mobil jaman dulu gitu. Tapi mobil jadul matic yang keren. Pas gw kawin papi nawarin mobil kerennya jadi mobil pengantin gw 😂 Trus papi masih sehat. Sebelum ke Jerman papi baik” aja. Pas mudik pertama, nov 2014, kaget jenguk papi udah di kursi roda..

Anaknya papi ada lima. Cowok semua. Kami berempat deket sama mereka. Apalagi sama kakak sepupu saya yang bungsu. Dari saya n kakak saya kecil kami main bareng. Kata papa, dulu papi suka banget sama kakak saya pas lahir digendongin dicariin muluk. Soalnya anak papi ngga ada ceweknya, hehe. Trus rumah kami dulu deket banget tinggal ngesot, sampe saya TK. Rumah kami di belakang rumah papi, lah iya wong itu rumah papi 😁 Sampe akirnya papa buat rumah, pindah deh..

Papa saya dekat sama papi. Dulu waktu kecil, kalo malem minggu, pandawa 5 itu pasti keluar smua, maklum bujangan n abg smua 😅 tinggal papi sama mami di rumah. Beda banget sama anak papa yang cewek betiga harus di rumah yes 😅 Nah papa mama suka ajak ke rumah papi. Mereka dua duaan aja 😂 Inget banget mami suka di kursi goyang selonjoran. Papi merokok dengan cerutunya. Trus kalo udah up jam10 para bujang satu persatu pulang.

Kadang kami nonton video kakak sepupu saya yang pertama, kedua n ketiga pas jaman mereka kecil. Papi rajin dulu videoin anak”nya. Katanya buat kenang”an kalo udah besar.

Papi orangnya baik. Yang paling gw inget, waktu sma kelas 2, kakak spupu gw yang bungsu jemput gw pulang sekolah buat deketin temen gw 😑 Trus kurang ajarnya, gw yang lugu ini didrop di rumah papi, doi jalan sama temen gw. Trus papi nanya, kamu sama siapa? Trus gw jelasin 🤣 Emang dasar tu orang. Akirnya gw nemenin Mami aja yang juga sakit stroke. Makan di sono trus lupa siapa yang anter pulang 😅 Tapi diketawain papi n papa katanya gw dikerjain.

Trakir ketemu lebaran kemarin, juni 2017. Rafisqy dibilang gendut..  Papi kalo ketemu gw suka bilang Ewiy centil.. beda ya sama tante om yang laen yang bilang gw Ewiy judes 🤣 senyum n ketawa Papi nyenengin, soalnya Papi ganteng ❤️ Umur papi 79th. Awal november kemarin baru saja ulang tahun..

Ngeliat video yang dikirimin adek gw, gw ikut nangis. Apalagi ngeliat pandawa 5 nyangkul tanah, mengubur peti mayat, mengantarkan almarhum Papinya ke peristirahatan terakhir……. 😢 Jadi kangen Papa saya sendiri. Dan kangen spupu” saya itu..

Malam sebelum dapet kabar, saya entah mimpi ato cuma terbayang, saya keinget dulu kakak spupu ipar saya, anak mantu papi yang pertama cerita sama saya kalo papi baik banget sama dia.. jadi papi hadir dalam mimpi ato bayangan saya itu. Tiba” aja gitu keinget. Ah, saya emang suka feeling sama orang yang dekat sama saya.. ini bukan yang pertama kali.

Selama jalan, Papi.. Dewi ngga bisa dateng liat Papi dikubur.. 😢 Beginilah nasib perantauan.. Tapi Dewi doain Papi Insya Allah. Semoga Allah trima amal baik papi, Allah hapus dosa” Papi dan husnul khotimah. Aamiin.

Elterncafé #2

Holaa!

Mau crita jumat pagi (jam10-12) minggu lalu gw dateng ke Elterncafé di Stadtjugendausschuss (susah yes nyebutnya 😑 namanya juga Deutsch 😑). Seperti yang sudah saya critakan di postingan Elterncafé (duh ngga bisa nge link haha pake hp ini) ini tempat pertama gw dateng Elterncafé 4th lalu sama Mba Lia dan Hijra. Sama nih karena sendirian nekat juga modalnya hihi ucuk” dateng lupa ruangan, pas masuk rada kecewa, loh kok beda ya keknya sama yang dulu. Apa hanya perasaan dek Dewi saja??? 🤔🤔🙄🙄🤷🏼‍♀️🤷🏼‍♀️

Jadi dulu keknya ngga sebesar kemarin deh terus bersih rapi yang kemarin aga ngga oke menurut eik siih secara ada bandingannya yang dulu tapi rasa”nya sama tapii ah beda dulu yang di atas kali kemarin di bawah 🙄🤔 Itulah gunanya foto” ya bok biar ada dokumentasi. Yasutralaaah yaa gw mulai aja critanya.

Jadi pas masuk, eng ing eng timnya heboh datengin gw. Mau bantuin buka jaket Siqy tarok ina inu lah. Trus langsung nanya” tau dari mana udah berapa kali. Pendekatannya bikin gw kurang nyaman. Ngga nyantai. Mana orangnya ramah yang aneh pulak. Aneh definisi gw adalah kurang genuine tapi dibuat” hahaha. Pake feeling gw. Tentunya mereka bukan bidan ya. Tapi Kinderbetreuerin. Soalnya ada ibu yang nanya. Kalo mereka bidan lebih ilfil lagi gue 😂 Mereka kebanyakan bukan Jerman asli dilihat dari tampang dan nama.

Intinya gw kurang nyaman sama timnya. Maklum lah orang yang butuh personal space yang besar macem gw kurang suka sama yang agresif” hahahahaa samalah kek dulu kalo ada cowo pdkt agre minta ampun bete berat gw. Yang cool dikit lah 😎

Karena first impression tidak menggoda akirnya yaudah niatnya cuma pengen fasilitasi Siqydut main hihihi jadi gw tarok dia di playground dan gw ngga gabung sama ibu”nya. Timnya satu” datengin gw ajak ngobrol tapi ngga lama. Ada satu orang yang norak banget menurut gw. Faking abis ramahnya 😑 bukan tampang Jerman sih. Dia main sosorin anggur aja ke anak gw eeenggg sebentar ya mba itu kernloss ngga ya? Kernloss ngga berbiji. Eh digigit dulu sama dia yang punya dia engga baru gw bilang boleh.

Trus yang ajak gw ngobrol orang Bulgaria cukup banyak cakap si mamak satu itu, kenceng” pulak ngomongnya. Tak bisakah kau pelan sedikit mak bicaranya pusiang awak. Yang lebih mau pengsan dia bilang Deutsch gw bagus. ………….. 😧😮😵😴😴

Yang dateng banyak. Ada satu bapak yang ikut bayinya masih kecil banget. Sudahlah eik makin ngga nyaman ngga bisa buka toko alias nyusuin Rafisqy. Tapi ya Elterncafé memang buat parents artinya ya ibu dan bapak hehehe.

Yang bagusnya sih karena ruangannya besaar jadi playground nya besar. Dan Rafisqy suka dong 😹 Karena si drunken master ini lagi suka jalan kan jadi keliling 😹 Diajak pulang ngomel haha. Tapi bagus jadinya dia cape pas tarok di stroller molor deh. Trus tempat ganti popoknya besar juga.

Trus di websitenya ngga ada tertera kapan visit ahli” seperti dokter anak psikolog mau pun bidan. Katanya sih harusnya ada secara rutin di setiap Elterncafé. Ngga ada brosur apa pun pulak. Yah kalo Caritashaus promo di websitenya aja keren yah maklum dapet dananya besar yee bok dari gereja katolik, hehehe.

Intinya cukup sekali lah gw coba yang di sini. Hihi. Gw dateng jam10.15 pulang setengah jam lebih cepat. Gw mau di Caritashaus ajah. Minggu lalu maaf yah Caritas aku slingkuh jadi tidak datang ke sana hari rabu. Timnya super super deh 👍🏻 Jadwal visit ahli juga ada. Banyak brosur kegiatan yang oke”. Sama yang di AWO deket banget rumah tinggal kepleset mau cobain jadwalnya juga bagus.

Oia di Elterncafé nama yang datang dicatat. Digantung jadi hiasan gitu” buat laporan juga ke yang ngasih dana lah kalo banyak yang dateng kan bagus. Makanya tiap tempat Elterncafé berlomba” didatengin ibu”. Lumayan lah dateng ke Elterncafé ini selain mengatasi bosan gw kalo di rumah aja, Rafisqy juga bisa main banyak gerak banyak explore 😊 Trus jadi bisa tau banyak info. Alhamdulillah ada kegiatan ini.

 

Tschüssi,

Afs

Traumhaus

IMG_6165

Traumhaus artinya rumah impian 😃 Rumah impian gw itu adalah di atas bukit. Kalo malam gw bisa tidur sambil liatin city light 🌃 Kamar tidurnya jendelanya tak bertirai dan menghadap ke alam. Jadi tiap malam hatinya tenang bahagia melihat kelap kelip yang menawan hati 😂 Iyes, gw sukaaa banget city light 😍 Gw pernah nginep di villa di dago pakar punya nyokap temen gw. Naah seperti itu lah Traumhaus gue 😁

Terus, selain big fan of city light, gw juga tergila” pada spa. Spa is my definition of heaven. Gw suka tempat” yang ‘spa’ banget. Kayak Martha Tilaar. Bukan yang gedung modern. Kayu”, gemericik air dari bebatuan. Duh 😍 Yang ini seperti tempat yoga. Menenangkan. Mungkin karena gw suka yoga jadinya tempatnya menginspirasi. Maunya kalo punya rumah tempat santainya design nya seperti ini.

Kamar mandinya gw juga pengen kayak di tempat spa. Didominasi warna coklat kayu. Dan toilet kering ya tentunyaa.

Kalo dapur, gw pengen seperti dapur Jerman. Trus tapi temboknya batu bata putih 😆

Nuansa rumah maunya warna biru putih dongs kayak tema nikahan gw ☺️ Bukan biru langit. Tapi navy blue.

Pengen ada ruang baca. Dan taman.

Layaknya seorang wanita pleus ibu rumah tangga sejati, gw udah kepengen banget nih nata rumah. Mendekor sesuai kesukaan gw 🙏

Indah banget ya mengkhayal itu 😂 Yakali bisa kenyataan 🙄🤔 Kalo ngga di atas bukit pokoknya tetep ada batu yang muter” keluar air! 🤣

 

Tschüssi,

Afs

 

Memaafkan

Emang susah ya memaafkan itu. Apalagi sama orang yang ngga ngrasa bersalah 😅 Apalagi kalo orang itu udah berkali” menyakiti. Apalagi orang yang menyakiti orang yang dekat sama kita. Makin dekat ya makin sakit (duiley). Yah seiring berjalannya waktu bisa terlewati. Tapi, tembok yang sudah dipaku, kan sudah bolong. Meskipun tembok itu bisa ditutup semen lagi. Tetep jangan lupa kalo tembok itu pernah bolong.. Dan memaafkan itu urusan hati.. Bukan pikiran.

Mungkin karena saya harus memaafkan seseorang, berseliweran lah tema” tentang memaafkan di medsos 😁 Sampe” ke klik lah ceramah tentang memaafkan. Karena Allah pengen saya memaafkan. Saya pribadi sebenarnya orangnya pemaaf, karena saya genuine ehem. Tapi, kalo udah saking sakitnya ya susah juga 😆

Kata seorang Ustad dalam ceramahnya, itulah sebabnya mengapa di Al Qur’an yang banyak dibahas adalah tentang memberi maaf bukan meminta maaf. Yang ngga minta maaf sih enak”an tidur makan wong ngga ngrasa bersalah. Lah yang kesian yang ngga memaafkan. Gedeg 👊 Maka dari itu, jadilah pemaaf.

(Dear Rafisqy, jadilah anak yang pemaaf dan memiliki kebeningan nurani #doaibu).

Dulu, konselor saya yang adalah dosen favorit saya pernah bilang sama saya sewaktu konseling, bahwa memaafkan itu untuk diri sendiri, bukan untuk orang yang diberi maaf. Dengan memaafkan berati kita deal sama diri kita sendiri. Dengan memaafkan, hati kita akan menjadi tenang. Jadi, memaafkan lah.

Saya jadi mau flashback. Flashback ke masa dimana saya berhasil memaafkan seseorang (kalo EMDR kan gini nih, ketika harus let go sama sesuatu coba inget masa keberhasilan ketika bisa melewati suatu masalah 😁 gw bukan pro EMDR sih lebih milih teknik desensitisasi hehe tapi keinget aja).

Seseorang itu adalah orang terdekat di masa lalu (terdekat fisik apa hati nih? 😜) Nah karena orang dekat jadi dulu gw sakit hati pake banget, patah hati kelewatan. Dendam ngga ketulungan. Pokoknya gw ngga suka kalo dia senang (yang gw liat di medsos yaa kan ngga tau hatinya ea ngarep 😝). Rasa sakit itu ada cukup lama. Memakan waktu berbulan”.

Sampe akhirnya bulan puasa mendekati lebaran. Eeh doi sms. Minta maaf lebaran. Wah kelimpungan lah gw. Kek kebakaran jenggot kehebohan sendiri lagi puasa bolak-balik dapur ruang tamu kamar. Sok cuci piring nonton tipi tapi pikiran di sms 😂 Resah gelisah. Antara seneng (eh, kok seneng? kangen ya? 😅), benci, kesel, sama bingung. Gimana yah?? Bales engga bales engga bales engga #itungkancing Sehari semalem nyut”an. Dah ah lebay! Kenapa bingung, karena gw takut salah bersikap aja, kalo gw bales artinya dia seneng dong gw lupain perlakuannya?! Kalo ngga gw bales, nanti gw menyesal. Apalagi itu Ramadhan. Dan kalo pun gw bales, gw harus bales dari hati. Bukan hanya di bibir saja #krik

Tapi, Allah kan slalu mendatangkan pertolonganNya pada hambaNya yang lebay yang sedang bingung ini. Karena lagi bulan Ramadhan, gw biasa denger kultum sebelum buka. Tentu saja kultumnya ulama favorit saya sedunia, hehe. Memang sudah diatur Allah ya, jadi hari itu bahas tema tentang memaafkan 😂 Petunjuk sekali sodara”. Dan sekali lagi, memang sudah harus memaafkan, makanya habis dengar kultum langsung plong lega senang. Gw bales. Minta maaf juga. Dari hati loh 😊 (pake acara kekep hape didudukin tapi dibalik dulu trus satu dua tiga buka lagi kali aja dibales lagi ngarep!!)

Sejak saat itu, gw ngga pernah cari cara lagi buat bales dendam sakit hati sama dia. Memaafkan bikin hati tenang. Tapi prosesnya sebenernya panjang, ya karena urusan hati itu lah jadi kudu minta dibantu sama yang bisa membuka hati dan yang bisa membolak balikkan hati manusia.

Selamat memaafkan ya semuanya semoga saya bisa memaafkan dengan tulus. Aamiin.

 

Tschüssi,

Afs

 

Elterncafé

IMG_6067

Hari rabu kemarin gw ikut Elterncafé sendirian untuk pertama kalinya. Dulu sih jaman baru dateng ke Karlsruhe (2013), gw pernah ikut Elterncafé dua kali di dua tempat yang berbeda, diajakin ibu” yang baru pada punya bayi di sini, meskipun gw waktu itu masih tante” belum jadi ibu” 😁

Elterncafé adalah salah satu program yang diadakan oleh Familienzentrums (family center) dan juga oleh pusat kegiatan orangtua-anak. Eltern artinya orangtua, café ya cafe 😃

Familienzentrum memfasilitasi orangtua untuk mendapatkan support, social network, dan kegiatan bersama anak. Biasanya di Familienzentrum selain ada Elterncafé juga ada Day Care, Kindergarten, bahkan tempat senam untuk ibu hamil dan menyusui 😃 Tempatnya juga biasanya di satu gedung yang sama. Banyak banget Familienzentrum dan pusat kegiatan orangtua-anak di Karlsruhe yang menawarkan Elterncafé dan kegiatan orangtua-anak. Tinggal milih deh mau yang mana yang sesuai waktu (beda” tiap tempat) dan posisi yang mudah dijangkau.

Elterncafé ini kegiatan yang ditawarkan untuk ibu hamil, orangtua, dan keluarga dengan anaknya yang berusia 0-3tahun. Gratis. Kopi dan tehnya juga 😃 Bukan cuma orang Jerman yang boleh ikutan, tapi juga pendatang.

Di Elterncafé para orangtua (biasanya ibu) beserta anaknya bisa bertemu dan berkumpul seminggu sekali. Tempatnya bukan di cafe or resto beneran tapi ya semacam cafe gitu, disediakan kopi teh susu dengan cangkir”nya plus cemilan biskuit. Dan ada playground untuk main anaknya. Jadi sembari ibu”nya ngobrol, anak”nya main deh 😃

Di Elterncafé ibu” bisa mendapatkan pengetahuan tentang parenthood. Topik” yang biasa dibahas adalah tentang kesehatan dan nutrisi anak, tentang bagaimana memilih day care yang tepat untuk anak, dll. Kegiatannya intinya ya sharing antar ibu”, berbagi cerita seputar anak, bertukar informasi dan cerita tentang mengasuh anak, dan lain-lain sambil mimik mimik kopi.

Kerennya lagi nih, di Elterncafé itu beberapa kali dalam setahun bakalan ada visit bidan, dokter anak, psikolog yang menjawab pertanyaan dari para ibu dan ngasih advice.

Oia, banyak juga tema program di Elterncafé kaya misalnya dulu pas gw dateng di AWO (Elterncafé kedua gw, pagi) temanya lagi belajar bikin cookies gitu ibu”nya. Trus dimamam sama anak”nya. Yang dateng banyak orang Jepang. Gw dikira dari Jepang pulak pada saat itu. Seru dan menarik. Elterncafé pertama dulu di Stadtjugendausschuss gw lebih banyak nemenin anak” temen gw main hihi.

Nah kemarin gw dateng ke Caritashaus. Elterncafé nya setiap hari rabu, pukul 15.00-17.00. Gw milih ke sini karena waktu Rafisqy umur 4-6bulan kan pernah ikut PEKiP (tentang ini nanti saya tulis aja 😁), trus pengajarnya sekaligus bidan (namanya Barbara) menawarkan gw untuk ikut Elterncafé di Caritashaus. Tapi dulu belum sempet ikutan. Ternyata Barbara team yang tergabung di Caritasverband, makanya pas browsing tentang Caritas ada kontaknya beliau buat yang mau ikutan Elterncafé. Yaudah gw hubungi saja beliau by email. Alhamdulillah seneng banget beliau masih inget aku dan Rafisqy 😊 Trus selain itu ketika buka website nya bakalan ada visit bidan untuk membahas tentang “Breastfeeding, Weaning, dan Kesehatan Ibu” pada tanggal 11.10. Wah, pas banget.

Bukan karena temanya aja siih yang bikin gw tertarik, tapi karena bidan yang jadi pembicaranya itu adalah bidan yang sebenernya tahun lalu gw hubungi buat jadi bidan paska kelahirannya (Nachsorge Hebamme) Rafisqy tapi tidak bisa karena jaman Rafisqy lahir beliau sedang liburan musim panas huhu patah hati banget sih waktu itu karena bidan ini sangat recommended dari dua temen orang indo di sini. Namanya Petra.

Yaudahlah gw memutuskan untuk dateng. Dag dig dug belalang kuncup karena sendirian. Gw kan ngga pede bok ujug” sendirian takut planga plongo gue secara Deutsch gw oon banget. Kalo dulu kan bertiga. Selain itu Caritas itu kan punya katolik, gw krudungan, takut agak gimana gitu gw mikirnya, meskipun gw tau ngga bakalan ada persepsi gimana” sih, cuma nama aja Caritas, hehe. Tapi gw punya tiga alasan. Selain gw pengen banget memfasilitasi Rafisqy main di playground, gw pengen cari kegiatan yang bermanfaat, dan gw pengen ketemu Petra dan tema topiknya pas banget tentang menyapih. Ngga bakalan pernah tau kalo ngga dicoba kaan. Dan there’s always a first time for everything.

Gw dateng jam 15.30. Sempet ragu masuk tapi udah nyampe cukup jauh dari rumah masa ngga jadi hehe. Pas masuk ibu”nya pada nyapa ramah. Gw langsung didatengin Barbara, beliau seneng gw dateng, trus gw dikenalin sama Petra. Gw jadi lega pas udah ketemu Barbara. Langsung aja gw duduk, belum kenal”an. Rafisqy langsung sibuk sama mainan. Baru setelah itu gw nimbrung ke ibu” yang lagi tanya jawab sama Petra. Akhirnya gw ngobrol deh sama Petra berdua tentang menyusui & menyapih. Duh gw seneng banget orangnya simpatik, baik, empati, dan sangat ‘bidan’ 😁😃

Senangnya lagi ternyata ada dua orang lagi yang pakai jilbab 😊 Satu kenalan dari Somalia, yang satu belum sempet kenalan. Sisanya orang Jerman, orang Afrika, dll.

Oia, lucunya, saking banyaknya kegiatan dari semenjak hamil yang gw ikutin di sini, gw jadi sering ketemu temen” yang gw kenal muka tapi lupa di kegiatan yang mana 😂 Kemarin ngeliat ada muka yang familiar, tapi trus lupa kenal dimana ya?? Di yoga hamil, di kelas persalinan, di PEKiP kurs Rafisqy, di Babymusikgarten apa dimana ya nyut” ngingetnya 🤣😁 eeh dia nyapa ngga taunya temen di Rückbildungsgymnastik alias senam paska melahirkan hahaha lupa banget yang satu ini.

Gw ngga ikutan ngopi karena emang ngga suka kopi. Ada susu sih tapi susu putih. Karena emang pas banget sore itu mau belanja jadi Rafisqy ngga bawa bekel haha jadinya gw ambil aja cookies di meja, Rafisqy habis 3 dong 😑😁

Gw pulang lebih awal sedikit karena Rafisqy dah ogah”an n karena dah sore juga. Ternyata di sini ngga harus beberes bisa langsung cabut yaudin gw cabut pamit” setelah ambil brosur. Barbara nyuruh dateng lagi. Si temen senam gw itu yang gw lupa namanya juga mau dateng lagi katanya.

Menurut gw Caritas bidan”nya oke, tema kegiatannya juga menarik. Nanti bakalan ada visit dokter anak bulan depan. Tapinya tempatnya gw kurang suka, karena kurang besar aja, hehe. Pertama masuknya tangga sedikit sulit, trus sempit tempat parkir strollernya. Kedua juga play ground nya ngga sebagus waktu gw ikut Elterncafé pertama kali di Stadtjugendausschuss. Makanya mau coba juga di sana lagi. Setiap jumat pagi.

 

Tschüssi,

Afs

 

Mischmasch

IMG_7670Horeeh jadi inilah olshop saya 😃 Olshop yang berdiri pada bulan november 2014. Awal berdiri namanya adalah “Afrillasladen” yang artinya toko Afrilla 😆 Belum punya logo, masih pasang foto asal”an. Posisi tokonya di Jakarta dan Bandar Lampung.

November 2015 ganti nama jadi “mischmasch” artinya gado” gitude 😁 Jadi olsnya #mischmaschbyafrilla karna toko gw emang campur sari hihihhihih mulai dari tas, baju anak, mainan anak, make up, pernak pernik retro, sampe servietten decoupage juga ada. Pokoknya yang murah”, makanya mampir dong kakaak.

Gw critain ya asal muasal ni toko. Pede bener ya kek ada yang mau denger aja. Yang pertama gw critain tentang si #afrillasladen dulu.

Jadi, awalnya gw ngga terpikir kalo udah tinggal di sini bakalan buka ols. Tiba” aja bulan” deket mau mudik pertama kali (mudik bulan november 2014) ide fantastis ini muncul. Terinspirasi juga sama seorang mantan pramugari yang suka jualan. Dari situ lah gw AHA! Tring. Langsung gw kumpulkan barang” lucu buat dibawa mudik.

Yang gw jual standar lah, kebanyakan make up, lebih spesifik lagi lippenstift (Lipansetip kalo kata emak gw 😝). Saat itu alasan gw adalah ini jaman kapitalisme kecantikan 😝 tapi di jakarta macetnya udah ngga ketulungan, wanita butuh make up. Apalagi lagi pada gila lipenan 😃 Kebayang gw malesnya wiken kudu ngemol tapi tua di jalan, apalagi kalo punya bayi. Jadi olshop lah solusinya 😁 Ya ngga sih? Hehehe.

Olshop itu menjamur. Apa coba yang ngga ada di indonesia, semua ada. Orang indonesia kan kreatif” 👍🏻 Jelas gw ngga bisa menyaingi olshop” keren lah ya. Nah tapi gw bikin olshop gw unik saelaaah gaya lo sejuta dew maksudnya gw bikin beda dikit gituu bedanya jualan cici murah hahahaha bisa cek di toko sebelah *krik yaa tapi beneran semuanya murah banget jauh lah dibanding harga” olshop lainnya dengan branded yang sama. Oleh karena itulah pertama kali buka toko, langsung laris manis tanjung kimpul dagangan laris duit ngumpul alhamdulillah ludes.

Pelanggan cici ya temen” sendiri 🤣 Temen SD, temen SMP, temen SMA, temen kuliah S1, temen kuliah S2, temennya temen kuliah, sepupu, temennya adek, temennya kakak. Tapi walo begitu posisi mereka juga pada jauh”. Ada yang di Aceh, Pekanbaru, Bengkulu, Semarang, dll.

Gw ambil untung sedikiit per item. Karena emang bisnis suka” hehehe iseng” berhadiah. Teteup, karena suka jualan 😃 Dan kenapa most of nya adalah lippen ya karena bawanya guampang. Kan eyke narik ndiri tu koper segede gaban 💪

Dari milih barang, sampe bungkus dan ke tempat pengiriman paket semua gw lakuin sendiri, hehehe. Kalo temen yang beli sih ada yang cash and carry pas ketemuan. Ato langsung ambil di rumah kalo temen yang di Lampung. Bonus coklat pulak 😜 Syedap kan. Kalo temennya adek ya titip ke dia.

Nah setelah satu tahun vakum. Kali ini mau lebih propesional critanya 😜 Pertama” gw kumpulin jualannya yang emang dicicil dari awal” taon. Trus kali ini pake jasa pengiriman. Gw berkolaborasi kembali dengan partner in crime favorit gw si Opie barokokok itu, hihih. Modal berdua untung pun berdua. Mau ngga mau gw harus berpartner kalo pakai jasa pengiriman. Karna kan eike di sinih ya bok jadi gimana coba kalo ngga ada yang nyambut di sanah.

Eike bikin logo ah macem ols” lain biar keren. Tentu saja pakai jasa profesional. Temen segengs gw juga looh di UGM 🙋 Bagus yah? 😁 Hehehe kalo tertarik bikin logo boleh japri *loh jadi promosin temen hehehe.

Untuk perhitungan jual belinya suamiku berjasa sekali membuatkan program untuk diriku yang gaptek inih 😘

Nah sejak #mischmaschbyafrilla, pelanggannya nambah, beragam bukan cuma temen. Ada yang dari Malang, Aceh, Papua, dll. Ngga nyangka juga ada pembeli dari Aceh, beli make up karena punya salon, hehehe. Trus ada tetangganya temen, temennya tante, tantenya temennya adek, haha yang ini soalnya si Bombom adek gw juga ikut jualan 😂 Temen” pelanggan #afrillasladen juga masih ada yang setia alhamdulillah 😁 Meskipun ada juga yang engga.

Barang” #mischmaschbyafrilla juga lebih oke dan lebih bervariasi. Bahkan waktu mudik ketiga kali (maret 2017), #mischmaschbyafrilla jualan coklat looh, hehehe. Kali ini juga bukan gw sendirian yang bungkus”in tapi ya partner in crime gw ituh juga dongs. Oia suami juga pernah turun tangan bungkusin 🤣🤣 Dan bersyukurnya, dekat rumah ada jne 😊 Jadi tinggal jalan kaki sekalian olahraga. Kalo pas di Jakarta, kebetulan ada juga jne cukup dekat rumah.

Oia, ada juga yang order ke #mischmaschbyafrilla beberapa produk bayi khusus buat dia aja. Kebetulan dia punya toko anak. Dan lebih surprise lagi, yang tadinya mikir ngga ada yang tertarik sama servietten decoupage di #mischmaschbyafrilla malah diborong trus sampe jadi sering ngobrol sama mbanya, hehehe. Lalu ada juga temen yang titip jual. Dan ada yang resellerin make up.

Alhamdulillah follower #mischmaschbyafrilla sekarang sudah 300. Pengennya sih nambah, hehehe. Lebih bersyukur lagi kalo jadi pembeli hihi penjualnya ramah kok 😁😃 So buat yang baca mampir yaaaaaa 😂😂😁 Follow juga boleh kok #request

 

Tschüssi,

Afs

 

 

Tips Jualan ala-ala

Sejujurnya, gw dari dulu jualan kaga pernah pake baca tap tip tap tip. Learning by doing aja 😆 Berhubung ngga punya background bisnis jadi aye ngga brani yang besar”an ya kecil”an aja hihi amatiran banget lah.

Tapi gw mau berbagi soal tips jualan based on my experiences selama gw bisnis sama adek gw 😃

1. Dalam menentukan harga, dulu gw awam banget dan ngga terlalu menjelimet soal perhitungan untung-rugi. Tapi si Opie keren banget deh perhitungannya. Jadi, kalo jualan baju, apalagi baju bekas, begini cara menentukan harga :

• baju bekas kudu dicuci dan setrika, perhitungkan biaya yang keluar untuk hal ini (sabun cuci, air, listrik). Iyes ini penting kata Opie 😅😂

• baju yang dibeli kalo belum diplastikin, kudu dikasi plastik biar cakepan, jadi ada biaya untuk ini

• jangan lupa ongkos ke tempat beli bajunya. Dulu sih gw karena belinya sembari gw juga beli buat gw, jadi ngga gw perhitungkan. Tapi setelah bolak balik karena ada demand lagi, jadinya ya diperhitungkan.

2. Kalo mau jualan baju or tas, untuk yang ngga pengen sendirian, sebaiknya sih cari partner yang sudah sangat dikenal n dekat. Syukur” kalo bisa sama adek kakak sendiri. Soalnya masalah uang itu adalah masalah yang sensitif kan. Bisa” karena uang putus tali silaturahim. Duh. Sekalipun itu teman dekat kudu hati” dalam bekerja sama. Harus ada rules” dan kesepakatan bersama mengenai pembagian modal, untung, dsb dari awal. Kalo sama adik kakak sendiri sih lebih cincai. Itu pun supaya ngga brantem harus jelas aturan di awal. Hehehe.

3. Masih terkait sama kerja sama tim, kalo gw dulu, ada pembagian kerja. Gw yang milih barang, Opie pemasaran 🤣 Opie harus percaya pilihan gw. Gw pun ngga mau tau pokoknya dia harus berhasil jualin hahaha. Tapi ya semua saling ya, maksudnya gw juga tetap menawarkan ke teman” gw. Opie juga boleh complain kalo pilihan gw sekiranya kurang oke. Makanya beruntung banget kalo emang bisa nemu partner jualan yang cuco. Misal si A jago meronce, si B jago milih batu”nya dan si C punya banyaak teman yang suka blanja aksesoris 😂😂😂 Yagitu deh kira” contohnya, hehe.

4. Ngambil untung kira”. Kalo emang modal kecil tapi bisa ambil untung besar ya bagus. Misal barangnya branded tapi kita bisa beli dengan harga murahh banget (ini rezeki namanya hehe). Tapi kalo modal harus besar, harus liat juga itu barang bakalan laku ngga, liat pasarnya, jualnya sama siapa, sama artis apa rakyat jelata punya anak banyak 😁😁 Kalo gw tipe risk avoider sepertinya hehe jadi gw ngga brani yang langsung modal gede. Ujung”nya ntar malah gw yang pake 😂 Rugi bandar. Ini bukan baju aja ya maksudnya. Bisa barang yang lain.

5. Harus pede dan yakin. Terutama buat yang bertugas milih memilih n menentukan barang jualan 😁 Ini gw banget. Tiap mau beli barangnya gw harus yakin dulu dalam hati bakalan laku 😂 Pun kalo udah yakin tetep belom laku, teteuup harus yakin partner bakalan yakin sama pilihan kita 😂 *pengalaman

Sekian tips jualan ala-ala saya (dan Opie, adik saya). Semoga kalo ada yang baca bisa terbantu 😀

 

Tschüssi,

Afs